Home Review Review Lengkap Samsung Galaxy J2 Prime

Review Lengkap Samsung Galaxy J2 Prime

13991
43
SHARE

Review Lengkap Samsung Galaxy J2 Prime – Galaxy J Prime series merupakan perangkat yang baru dihadirkan oleh Samsung untuk pasar Indonesia, dan ketiga perangkat ini nampaknya sangat diandalkan oleh perusahaan raksasa asal Korea Selatan ini untuk mendongkrak angka penjualan untuk smartphone kelas low-end hingga mid-end. Nah kebetulan nih, sudah beberapa hari ini mimin berkesempatan untuk mencicipi langsung salah satu dari tiga seri Galaxy J Prime, yaitu Galaxy J2 Prime.

Pengalaman menggunakan Samsung Galaxy J2 PrimeDan pada posting kali ini, mimin akan membuat review lengkap dari smartphone dengan model paling murah dari Galaxy J Prime series ini berdasarkan pengalaman menggunakannya selama sekitar 10 hari untuk mengobati rasa penasaran bagi kamu yang mungkin sedang mempertimbangkan untuk memilikinya. Tapi sebelumnya, mimin kasih tau dulu nih kalau tulisan review ini bakal dibagi menjadi 4 halaman, yaitu :

  • Halaman 1 (Halaman ini) : Fisik dan desain
  • Halaman 2 : Fitur dan Aplikasi
  • Halaman 3 : Performa dan Baterai
  • Halaman 4 : Kelebihan dan Kekurangan

Unboxing

Apa saja isi dari paket penjualan Samsung Galaxy J2 Prime? Beberapa hal yang bisa kita temukan di dalam dus kemasan dari smartphone ini antara lain ada kepala charger (adaptor), kabel USB, kartu garansi, earphone, satu buah baterai, dan pastinya hape itu sendiri, plus dapat bundling kartu IM3 Ooredoo yang sudah berisi paket data 10GB (4G only) plus 2GB (semua jaringan), yang ternyata memang benar-benar nggak bisa digunakan untuk perangkat lain.

Paket penjualan Samsung Galaxy J2 PrimeCukup lengkap yaa isi paket penjualannya, mengingat saat ini tak sedikit dari vendor smartphone yang tak menyertakan earphone atau headset dalam paket penjualan produknya.

Fisik & Desain

Kalau dari segi fisik, sekilas desain bagian depan dari hape ini mengingatkan mimin pada hape Samsung Galaxy Y Duos generasi pertama, yang saat itu (sekitar tahun 2010 – 2011) juga menjadi andalan Samsung di kelas low-end. Iya, mirip banget, lengkap dengan frame terluar yang di finishing dengan efek chrome.

Hanya saja, hape ini nampak memiliki sebuah lampu flash di bagian depat yang terletak di atas layar. Selebihnya, ia tampil tak jauh beda dengan hape Samsung jadul itu, lengkap dengan tombol home fisik khas Samsung. Sejak pertama kali menggunakannya, kesan “murah” sudah mulai terasa di hape ini. Mimin sih maklum yaa kalau ternyata hape ini belum dilapisi dengan pelindung seperti Corning Gorilla Glass atau Asahi Dragontrail Glass.

Tapi yang membuat mimin merasa “ada yang kurang” dari hape ini adalah, ternyata Samsung juga tak melapisi panel depannya tersebut dengan Oleophobic coating, semacem lapisan anti sidik jari gitu. Sehingga, bercak bekas sidik jari dan keringat tipis di ujung jari akan sangat mudah menempel di layarnya, sehingga mudah sekali kotor. Dan iya, hal itu membuatnya jadi terkesan lebih murah dari harga yang dibanderolnya. Berasa seperti pegang hape dibawah sejutaan.

Bagian belakang Samsung Galaxy J2 PrimeBagian belakangnya pun terbuat dari bahan semacam plastik berpola yang mirip dengan milik Galaxy S5, dan covernya ini juga sangat mudah kotor ketika dipegang. FYI aja, padahal tangan mimin tuh nggak berminyak yang parah-parah banget kok. Tapi secara keseluruhan, hape ini terbilang nyaman kok untuk digenggam. Apalagi cover belakangnya dibuat melengkung, sehingga akan memberikan grip yang terasa lebih secure ketika dipegang.

Ukurannya yang tergolong agak kecil (layar 5.0 inch) membuatnya mudah untuk digunakan dengan penggunaan satu tangan. Di bagian belakangnya itu kita akan menemukan sebuah kamera yang agak menonjol dan memiliki list atau frame dengan finishing chrome, serta lampu LED flash dan juga lubang speaker di sisi kiri dan kanan kameranya. Oiya, kalau kamu tanya apakah cover belakangnya bisa dilepas, jawabannya adalah iya. Baterainya juga bisa dilepas kok.

Dibalik covernya, kita bisa menemukan dua slot kartu micro SIM dan juga slot microSD yang terpisah. Kedua SIM nya ini sudah bisa terkoneksi di jarinya 4G LTE yaa. Sementara untuk tombol volume diletakkan di sebelah kiri, dan tombol power di sebelah kanan. Bagian atas terdapat lubang jack audio 3.5mm, sementara di bagian bawah ada port microUSB v2.0 untuk charging. Terus sensor sidik jari gimana?

Emm, untuk hape Samsung dengan harga segini, rasanya fitur itu masih hanya menjadi sebatas mimpi yaa. Setidaknya untuk saat ini. Di halaman selanjutnya, mimin akan bahas soal performa dan fitur yang berhasil membuat mimin terkesan sekaligus kecewa. Loh, kok gitu? Makanya lanjut gih baca ke halaman berikutnya!

43 COMMENTS

  1. make ap mngr buat mindah app ke sdcard, sisain internl buat app bawaan ama dikurangin app ga penting,.. hehhe , ga ada trouble gan,. dan smooth, emang kalo merk brand samsung itu ok kog

    • Hahahah, aku bukan tipe yang suka pindahin app ke sd card, Kak. Soalnya kalo SD card nya error, app nya bakal ikutan error juga. Dan bisa sedikit bikin performa turun juga, meskipun nggak signifikan banget.

  2. j2 prime sy kok cpat habis yah…pling nympe 9 jamn az
    trs kalo dh d mtiin, pas idupin suka blank hitam dl itu knpa yah ?? pdhl umur hp br 2 mnggu…

  3. Kak, mau tanya j2 prime. Bisa ngatur jadi mode praktis gak kak?
    Ada di pengaturan untuk mode praktis (di beberapa hp) . Mintol yang punya j2 primw bisa dibantuin lht di pengaturannya ya. Makasih

  4. J2 prime saya udah dapet pembaruan sistem sekali. Sekarang agak lemot sih. Pemakaian Baterainya sekarang udah gak nyampe 6 jam. Jam 7 pagi full, jam setengah 1 siang aja dah 10%

  5. Aku kemarin ada hapus aplikasi lupa deh yang kehapus apa. Jadinya tampilan gede2 berantakan gak kayak touchwiz gt lg.
    Aku harus download aplikasi apa ya ? biar kembali seperti awal.

    • Di halaman 1 mimin udah nulis kalau j2 prime gak pake touchwiz ui lg sebagai interfacenya. Tapi udah diganti dengan Grace ui. Kalau masih pake touchwiz ui gampang. Tinggal ke setting -> application -> touchwiz -> force stop dan clear data. Kelar masalahnya.
      Nah jadi kalau pake grace ui gimana dong?
      Ni hasil terawang ane ya gan. Ane belum pernah interface di grace ui sampe ngebrick gtu (klo di touchwiz dulu sering). Penerawangan ane ada 2 opsi :
      1. Install app launcher (mis. Go Launcher, S launcher) yg terbilang aman untuk interface. Pas proses download dan install lebih baik jgn dulu keluar dari playstore (tp mau kluar jg gpp sih). Setelah terinstall launchernya klik tombol home. Mungkin nanti ada pilihan interface yg bakal agan gunain (normalnya ada 3 pilihan) Pilih aja salah satu launchernya. Beres..
      2. Kalau ternyata masih bermasalah coba factory reset.

      Kepada mimin. Mohon koreksi kalau ada yg salah.

  6. Ane oke2 aja pake j2 prime.
    Satu kekurangan yang ane rasain yaitu. Kapasitas internal yang menurut ane kurang gede dikarenakan setelah factory reset (sebelum register dan update app bawaan memang hanya makan internal storage kurang dari 5 GB. Tapi setelah register dan update app bawaan bisa makan memory internal hampir 7 GB. Akhirnya internal tersisa kurang lebih 1 GB. Nah disini ane wipe, clean cache, & reset via recovery mode (sebenernya factory reset juga udah cukup sih, cuma biar ane puas aja hehehe..) trus setelah kembali seperti baru lagi, disinilah kita harus pinter2 manajemen internal dengan memilih app bawaan apa saja yg memang bener2 kita perlukan dan disable app bawaan yang memang tidak kita perlukan sama sekali. Akhirnya system dan app bawaan yg bener2 kita perlukan setelah register dan update appnya hanya makan internal storage sekitar 6,1 GB. Lumayan masih ada sisa hampir 2 GB.
    Note : untuk yang demen FB-an lebih baik buka FB di app internet menggunakan m.facebook (mis. Chrome / internet explore bawaan) mengingat app FB di andro banyak updatenya dan banyak makan tempat (memory internal). App bawaan FB di J2 prime better di disable aja karna faktor makan tempat tu td. (Opini ane sih)

    • Oia untuk yg hpnya aktif dipake buat kerja juga (kyk ane hehehe..) coba app microsoft bawaan di j2 primenya di disable. Ganti dengan WPS Office (download di Playstore). Alasannya :
      1. Gak makan tempat. Coba compare update semua app microsoft office yg bawaan dengan WPS office. Cek size appnya setelah terinstall. Jauh banget bedanya gan.
      2. Kalau kita pake app microsoft office bawaan, kemudian kita ingin membuka file pdf diperlukan media converter (samsung punya app converter pdf buatan samsung jg yaitu iwork converter), jd harus download lg converter atau download pdf reader. Tapi kalau pake WPS office, disitu sudah ada pdf reader dan pdf converternya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here